Webinar Pemuda Katolik DKI Jakarta Angkat Isu Spiritualitas Pendidik Dalam Pendidikan Era Digital

September 7, 2021 / pojoknus
IMG-20210906-WA0030

POJOK NUSANTARA – Jakarta, Pemuda Katolik Komda DKI Jakarta menggelar Webinar “Membangun Spiritualitas Pendidik dalam Pendidikan Era Digital” pada hari Sabtu, 4 September 2021 dengan menghadirkan narasumber diantaranya Sekretaris Eksekutif Komisi Pendidikan KWI Romo TB. Gandhi Hartono, SJ, Rektor Universitas Katolik Parahyangan Mangandar Situmorang, Anggota Komisi X DPR RI MY. Esti Wijayati, dan Wakil Kurikulum Sekolah Tri Ratna Robertus Afrianus Nanga.

Wakil Ketua Bidang Pendidikan dan Iptek Pemuda Katolik Komda DKI Jakarta Marcelinus Frelly Sitanggang.

“Situasi pandemi Covid – 19 yang belum selesai saat ini berdampak sangat besar dalam berbagai bidang tak terkecuali pada bidang Pendidikan yang kemudian harus beradaptasi dengan keadaan dimana yang sebelumnya sudah terbiasa dengan tatap muka secara langsung akhirnya kemudian bergeser dengan mengintegrasikan teknologi informasi dan komunikasi secara virtual sebagai sarana menjembatani proses belajar dan mengajar. Terutama untuk para pelaku pendidikan musti mengadopsi kebiasaan baru dan menjadikannya sebagai habitus baru. Sudah setahun lebih berjalan berjibaku dengan situasi pandemi saat ini maka Pemuda Katolik memandang penting mengangkat tema khusus tentang soal bagaimana membangun spiritualitas pendidik dan sejauhmana refleksi para pelaku pendidikan atas perkembangan yang terjadi dengan harapan memotivasi bagi kita semua untuk terus tetap bergerak dalam situasi yang kritis ” ujarnya

Di awal webinar Mangandar Situmorang memaparkan bahwa kita sedang kehilangan interaksi secara fisik akan tetapi esensi pembelajaran tetap sama. UNPAR yang kini dipimpinnya kini sedang mencari calon dosen untuk Fakultas Keguruan dan Pendidikan yang orientasinya menjadi guru atau pendidik. Untuk itu ada kualifikasi yang harus dipenuhi selain kualifikasi akademik juga kompetensi akademik melalui tes TPA , bahasa inggris dengan TOEFL dan melalui tes kejiwaan. Tidak kalah penting juga bagaimana kualifikas memahami, menyelami tentang katolisitas atau nilai – nilai Katolik. Untuk itu menurut beliau, spiritualitas pendidik itu tidak lain adalah profesionalisme yang ditunjukkan oleh kemampuan untuk memampukan peserta didik melihat banyak pilihan dalam hidup, mengambil keputusan yang terbaik dan bertindak serta bertanggungjawab atas keputusan tersebut dan tindakan serta keputusan itu bermanfaat bagi peningkatan martabat manusia. Dengan kata lain Spiritualitas Pendidik itu adalah Pendidik yang Profesional.

Sekretaris Eksekutif Komisi Pendidikan KWI Romo Gandhi, SJ dalam presentasinya menekankan tentang spiritualitas perubahan.

” Perubahan menjadi kebutuhan sekaligus sulit untuk dilakukan. Spiritualitas itu berada pada ketegangan antara idealisme dan realitas atau harapan dengan kenyataan maka dinamika spritualisnya kita harus juga berubah dan bergerak supaya dapat berbuah. Maka untuk menghidupi spiritualitas kita diharapkan mampu mengolah hati atau rasa tentang apa yang kita rasakan, mengolah pikir dengan mencari alasan atas apa yang kita rasakan dan beraksi atau berbuat dengan mengambil tindakan atas dasar baik, benar dan kontekstual, ” Ungkapnya

Anggota DPR RI MY. Esti Wijayati mengingatkan tentang tujuan hidup bernegara

” Salah satunya untuk mencerdaskan kehidupan bangsa yaitu terdapat regulasi tentang sistem pendidikan nasional yang befungsi untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Ditekankan juga dengan spiritualitas 100% Katolik diantaranya katolisitas, kejujuran, keberpihakan dan berjuang terlibat. dan 100% Indonesia diantaranya kesadaran akan Indonesia yang dibangun atas keberagaman Suku, Agama, Ras dan Antar golongan, menerima keberagaman Indonesia sebagai anugerah Tuhan YME, Menerima Pancasila sebagai Dasar Negara, UUD 1945 sebagai Konstitusi Negara, Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai Bentuk Negara dan Bhineka Tunggal Ika sebagai semboyan, memiliki jiwa dan semangat gotong-royong yang tinggi dan memiliki potensi nilai-nilai kearifan lokal yang menjujung tinggi kehidupan bersama penuh damai.

Paparan terakhir dari Wakil Kurikulum Sekolah Tri Ratna Robertus Afrianus Nanga menekankan Spiritualitas pendidik meliputi kesadaran, keimanan, beserta kebaikan.

” Kesadaran ini merupakan keinginan untuk terus belajar banyak hal dan mengembangkan diri untuk diri sendiri dan peserta didik. Keimanan berpijak pada keyakinan demi melindungi diri dari sikap buruk dengan mencontohi teladan untuk menggerakan cara kita mendidik. Kebaikan tidak lain merupakan aktualisasi diri yang bersumber dari kesadaran dan keimanan akan panggilan,” Ungkalnya (Yo/PN)

art1

Jangan Lewatkan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed

Anis Tinal Terpilih sebagai Ketua Umum FOKMAP-NTT

September 14, 2021

Forum komunikasi Mahasiswa Papua Nusa Tenggara Timur. Usai Mengadakan Pelantikan Badan pengurus baru periode 2021-2023, Sekaligus Ibadah Syukuran. Dalam Musyawarah Besar (MUBES), Forum Komunikasi Mahasiswa […]

7 Tips Menjadi YouTuber Sukses

September 14, 2021

POJOK NUSANTARA – Opini,Salah satu platform digital yang saat ini digemari oleh banyak kalangan baik muda maupun tua adalah youtube.jika di tanya pada anak anak […]

Kolaborasi Digital Leader, Menkominfo: Kepemimpinan Digital Kunci Transformasi

September 13, 2021

POJOK NUSANTARA – Jakarta, Era disrupsi ditandai dengan pesatnya perkembangan digitalisasi yang memunculkan beragam inovasi dan perubahan besar secara fundamental mengubah sistem tatanan dan lanskap […]

Rapel Semarang Lakukan Tindak Lanjut PHBS Di Tambak Mulyo

September 10, 2021

POJOK NUSANTARA – Semarang, Sebagai tindak lanjut program peningkatan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di Tambak Mulyo, tim Rapel (Rapel.id) Semarang yang dipimpin Fitri […]

Jadi Katalis Transformasi Digital, Menteri Johnny: Pemerintah Prioritaskan 10 Sektor

September 9, 2021

Siaran Pers No. 322/HM/KOMINFO/09/2021 Rabu, 8 September 2021 Tentang POJOK NUSANTARA – Jakarta, Menindaklanjuti arahan Presiden Joko Widodo mengenai agenda percepatan transformasi digital nasional, Kementerian […]

ads
ads
ads